Categories
Perikanan

Penyakit Ikan Lele

Penyakit dapat diartikan sebagai organisme yang hidup dan berkembang di dalam tubuh lele sehingga organ tubuh lele terganggu. Jika salah satu atau sebagian organ tubuh terganggu, akan terganggu pula seluruh jaringan tubuh ikan lele. Kemudian penyakit akan timbul jika terjadi ketidak-seimbangan antara kondisi lele, lingkungan, dan patogen. Lele yang kondisi tubuhnya buruk, sangat besar kemungkinan terserang penyakit. Sebaliknya, jika kondisi tubuhnya baik, lele sangat kecil kemungkinan terserang penyakit. Kondisi tubuh yang buruk dapat disebabkan oleh berbagai hal, seperti terjadinya perubahan lingkungan secara mendadak yang membuat lele mengalami stres atau terjadi luka dan perdarahan pada tubuhnya.

Luka dan perdarahan dapat terjadi akibat penanganan yang kurang baik, terutama saat panen, dan sistem pengangkutan yang kurang tepat. Demikian pula dengan kondisi lingkungan. Jika lingkungan kurang baik, seperti kandungan oksigen di dalam kolam rendah, ada gas beracun, atau terjadi pencemaran (baik oleh limbah industri maupun rumah tangga), kondisi tubuh lele bisa menjadi lemah.

Jika dilihat dari sifat penyerangan, penyakit ikan lele dapat dibedakan menjadi dua. Pertama, penyakit yang menyerang bagian dalam tubuh, seperti jantung, hati, atau usus, dikenal dengan istilah endotern. Kedua, penyakit yang menyerang bagian luar tubuh lele seperti sirip, dikenal dengan eksotern.

Penyakit Ikan Lele

Beberapa tindakan pencegahan penyakit ikan lele yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut.

  • Sebelum pemeliharaan, kolam harus dikeringkan dan dikapur untuk memotong siklus hidup penyakit.
  • Kondisi lingkungan harus tetap terjaga, misalnya kualitas air tetap baik.
  • Pakan tambahan yang diberikan harus sesuai dengan dosis yang dianjurkan. Jika berlebihan, dapat mengganggu lingkungan.
  • Penanganan saat panen harus baik dan benar untuk menghindari agar lele tidak luka.
  • Harus dihindari masuknya binatang pembawa penyakit, seperti burung, siput, atau keong mas.

Ada beberapa jenis penyakit yang biasa menyerang lele. Cara penyerangan, gejala yang timbul, dan teknik penanggulangan setiap penyakit tidak sama. Pengobatan penyakit lele akan efektif dilakukan jika dapat diketahui jenis penyakit, gejala penyerangannya, serta jenis dan dosis obat-obatan yang harus digunakan.

 

Penyakit Pada Ikan Lele Yang Disebabkan Oleh Bakteri :

1. Pseudomonas sp.

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya perdarahan pada kulit, hati, ginjal, dan limpa. Perdarahan pada kulit akhirnya mengakibatkan borok-borok pada tubuh ikan lele.

Tindakan penanggulangan penyakit ini dilakukan dengan menjaga kualitas air. Jika terserang, ikan lele direndam dalam larutan Oxytertracyclin dosis 25-30 mg/kg ikan lele per hari. Diberikan secara berturut-turut selama 7-10 hari. Pemberian dilakukan pada bak terpisah

 

2. Aeromonas hydrophiladan

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya perubahan warna tubuh ikan menjadi gelap, kulit kasat, dan terjadi perdarahan. Ikan lele sulit bernapas, berenang sangat lemah, dan terjadi perdarahan pada hati, ginjal, dan limpa.

Tindakan penanggulangan penyakit ini dilakukan dengan menjaga kualitas air. Penyuntikan dengan Terramycine 25-30 mg/kg lele, diulang 3 hari sekali sebanyak 3 kali ulangan. Mencampur makanan dengan Terramycine 50 mg/kg lele per hari selama 7-10 hari. Selain itu dapat menggunakan Sulphanamide sebanyak 100 mg/kg lele per hari selama 3-4 hari.

 

3. Aeromonas punctata

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya ikan lele yang kehilangan nafsu makan. Infeksi pada kulit kepala, kulit badan bagian belakang, insang, sirip, dan bagian badan lainnya.

Upaya pengendalian penyakit ini dapat dilakukan dengan menjaga kualitas air. Perendaman memakai copper sulfat dosis 1200 ppm selama 1-20 menit. Perendaman dengan Oxytetracyclin HCL dengan dosis 10 mg/1 kg ikan lele selama 30 menit.

 

4. Peduncle (cold water diseases)

Gejala serangan penyakit ini hampir sama dengan Columnaris, bedanya Peduncle menyerang pada temperatur dingin, sekitar 16° C, sedangkan Columnaris pada temperatur panas, sekitar 20° C, infeksi berjalan lambat dalam hal timbulnya borok atau nekrosa pada kulit.

Upaya pengendalian penyakit ini dapat dilakukan dengan perendaman dengan Oxytetracyclin 10 ppm selama 30 menit. Mencampur makanan dengan Sulfisoxzole sebanyak 100 mg/kg berat ikan lele per hari selama 10-20 hari berturut-turut.

 

5. Columnaris

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya perdarahan pada kulit ikan lele. Borok-borok pada kulit. Perdarahan pada hati, ginjal, dan limpa. Ciri-ciri yang timbul akibat infeksi Pseudomonas dibedakan dari serangan bakteri Aeromonas dengan adanya luka-luka kecil pada kulit kemudian meluas ke arah daging. Luka-luka kecil pada hati. Nekrosa pada jaringan daging dan jaringan pembuat darah.

Upaya pengendalian penyakit ini dapat dilakukan dengan menjaga kualitas air. Perendaman memakai Oxytetracyclin HCL dosis 25-30 mg/kg ikan lele per hari diberikan 7-10 hari berturut-turut. Pemberian Sulfamerazine sebanyak 100-200 mg/kg berat ikan lele per hari, melalui makanan 1-3 hari. Penyuntikan Oxytetracyclin HCL sebanyak 25-30 mg/kg ikan lele per hari, melalui makanan selama 7-10 hari berturut-turut.

 

6. Edward siella

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya perubahan tubuh ikan lele berwarna gelap. Kadang-kadang mata menonjol. Ada sedikit bercak darah di pangkal sirip dada. Kadang-kadang ditemukan benjolan di bagian samping tubuh ikan lele.

Upaya pengendalian penyakit ini dapat dilakukan dengan menjaga kualitas air. Pengobatan dapat dilakukan pada masa periode awal penyerangan menggunakan Sulphanamide dengan dosis 100-200 mg/kg/hari diberikan sampai hari yang keempat secara berturut-turut. Lele yang terserang penyakit harus segera dimusnahkan dengan dibakar atau dikubur.

 

7. Penyakit Ginjal

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya luka di ginjal, hati, dan bintik-bintik berwarna keputih-putihan. Hingga saat ini belum ditemukan obat yang tepat untuk memberantas penyakit ini.

 

8. Penyakit Tuberculosis

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya perubahan tubuh ikan lele berwarna gelap. Perut membengkak dan terdapat bintik-bintik pada hati. Cara pencegahan dengan perbaikan kualitas air.

 

Penyakit Pada Ikan Lele Yang Disebabkan Oleh Parasiter :

1. Saprolegiasis

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya sekumpulan benang halus seperti kapas berwarna putih kecokelatan pada ubuh ikan lele. Tempat penyerangan biasanva di daerah kepala, tutup insang, sirip, dan bagian badan lainnya.

Upaya pengendalian yang dapat dilakukan yaitu dengan menjaga kebersihan kolam dan kualitas air. Menghindari setiap perlakuan yang menimbulkan luka. Perendaman dalam Malachite Green Oxalate (MGO) sebanyak 3 g/m³ air selama 30 menit.

 

2. Penyakit Bintik putih

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan ikan lele berenang sangat lemah dan selalu di permukaan air. Terdapat bintik-bintik berwarna putih pada kulit, sirip, dan insang. Lele sering menggosokkan tubuhnya ke dasar kolam atau pada benda-benda yang keras.

Upaya pengendalian yang dapat dilakukan yaitu lele diberok dalam air yang mengalir. Padat penebaran dikurangi, dilakukan perendaman dengan larutan formalin 25 ml/m³ air ditambah larutan Oxalate 0,1 g/m³ air selam 12-24 jam.

 

3. Tichodiina sp.

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan gerakan lele lemah dan lele kurus. Menggosok-gosokkan tubuhnya pada benda-benda keras.

Upaya pengendalian yang dapat dilakukan yaitu padat penebaran dikurangi. Merendam lele dalam larutan formalin 150-200 ppm (150-200 ml/m³) selama 15 menit. Merendam Malachite Green Oxalate 0,1 g/m³ selama 24 jam.

 

4. Cacing kecil pada kulit, sirip, dan insang

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan kepala ikan lele yang kelihatan besar tetapi kurus. Kulit lele suram. Sirip ekor kelihatan rontok. Lele menggosok-gosokkan badan ke dasar kolam penampungan atau benda keras lainnya. Tutup insang tidak normal.

Upaya pengendalian yang dapat dilakukan yaitu dengan mengurangi kepadatan penebaran. Merendam lele dalam formalin 250 ml/m³ air selama 15 menit. Merendam dengan Methylene Blue sebanyak 3 gr/m³ air selama 24 jam.

 

5. Myxosporensis (Myxobolus sp.)

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya bintil-bintil berwarna putih kemerah-merahan pada insang.

Upaya pengendalian yang dapat dilakukan yaitu dengan pengeringan kolam dan pengapuran dengan dosis 200 g/m³, dibiarkan selama 1-2 minggu. Air yang masuk disaring melalui filter pasir, kerikil, dan ijuk.

 

6. Myxosoma sp.

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya pembengkakan (bisul) di sekitar punggung. Jika bisul pecah, akan keluar cairan keruh berwarna kuning.

Pencegahan dengan cara menyaring air yang masuk. Perendaman dengan larutan formalin 25 cc/m³ selama 5 menit. Kolam disemprot dengan Dipterex/Sumithion 50 EC dengan takaran 1 cc/m³.

 

7. Lernaea sp.

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya parasit yang menempel di tutup insang, sirip, atau mata selama 15 menit. Kemudian terlihat luka-luka di tempat penyerangan tersebut.

Pencegahan dengan cara menyaring air masuk. Lele yang terinfeksi direndam dalam larutan garam/NaC1 20 g/liter (2%) selama 5 menit.

 

8. Kutu ikan (Argulus).

Gejala serangan penyakit ini ditandai dengan adanya ikan lele yang menjadi kurus. Parasit menempel di kulit, sirip, dan insang. Bekas penyerangan kelihatan kemerah-merahan.